Temuan Keadaan Normal dan Abnormal dari Partograf

Posted on Updated on

Oleh: Gita Kostania

Partograf merupakan alat bantu yang bertujuan untuk memantau kamajuan kala satu persalinan dan suatu informasi untuk membuat keputusan klinik. Partograf berisikan catatan hasil pemeriksaan/observasi meliputi kesejahteraan janin (DJJ, air ketuban, penyusupan kepala), dan kesejahteraan ibu/kemajuan persalinan (pembukaan, penurunan kepala, kontraksi, nadi, tekanan darah, suhu, dan pemeriksaan urin).

Par1

Par2

Partograf juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi dini adanya distosia persalinan, yaitu persalinan yang panjang, sulit atau abnormal yang timbul akibat berbagai kondisi yang berhubungan dengan lima faktor persalinan (setiap keadaan berikut dapat menyebabkan distosia) :

  1. Persalinan disfungsional –> akibat kontraksi uterus yang tidak efektif dan atau upaya mengedan ibu (power). Pada pertograf dilihat di kolom kontraksi.
  2. Perubahan struktur pelvis dan atau jalan lahir (passage). Indikator pada partograf dapat dilihat dari pembukaan yang melewati garis waspada dan penurunan kepala janin.
  3. Sebab-sebab pada janin –> kelainan presentasi/posisi, bayi besar, dan jumlah janin (passengers).
  4. Indikator lain pada partograf ditunjukkan dengan DJJ <110 atau >160 kali per menit.
  5. Posisi ibu selama persalinan dan melahirkan.
  6. Respon psikologis ibu terhadap persalinan yang berhubungan dengan pengalaman, persiapan, budaya dan warisannya, serta sistim pendukung.

Persalinan Disfungsional

Persalinan disfungsional dijelaskan sebagai kontraksi uterus tidak normal yang menghambat kemajuan dilatasi cerviks normal, kemajuan pendataran cerviks dan kemajuan penurunan kepala.

Pada kala dua, “persalinan disfungsional” yaitu suatu kontraksi uterus tidak adekuat untuk mendorong janin keluar rahim (upaya mengejan).

Upaya mengejan menjadi lebih berat disebabkan oleh : penggunaan analgesik dalam jumlah besar, pemberian anastesi, ibu keletihan, hidrasi yang tidak adekuat, dan posisi ibu.

Par3

Par4

Perubahan Struktur Pelvis

Distosia karena kelainan jalan lahir (passage) terutama pelvis, dapat menyertai kontraktur diameter pelvis yang mengurangi kapasitas tulang pelvis (termasuk pintu atas panggul, pintu bawah panggul, dan atau setiap kombinasi tulang-tulang tersebut.

Kelainan karena pelvis mengakibatkan kala dua lama –> kelainan anatomi dan ketidaksesuaian ukuran pelvis dan janin, dapat mengakibatkan kelainan presentasi, dan menghambat penurunan janin.

Par5

Sebab pada Janin

Distosia yang berasal dari janin bisa disebabkan oleh anomali (kelainan anatomi janin), ukuran janin yang berlebihan, malpresentasi, malposisi, dan kehamilan kembar.

Komplikasi yang berhubungan dengan distosia yang berasal dari janin meliputi : risiko asfiksia neonatal, cidera atau fraktur pada janin, dan laserasi vagina pada ibu.

Faktor janin yang mengalami kelainan, dapat dilahirkan per vaginam, namun insiden kelahiran dengan alat (forcep rendah dan ekstraksi vacuum) dan operasi sesaria meningkat.

Posisi Ibu

Hubungan fungsional antara kontraksi uterus, janin, dan panggul ibu berubah akibat posisi ibu.

Pangaturan posisi dapat memberi keuntungan dan atau kerugian mekanis terhadap mekanisme persalinan/kelahiran janin dengan mengubah efek grafitasi dan hubungan antara bagian-bagian tubuh yang penting.

Terhambatnya gerakan maternal/ibu dan pembatasan posisi pada kala dua persalinan terhadap posisi dorsal recumbent dan litotomi, dapat menghambat kelancaran kelahiran janin à meningkatkan distosia dan menyebabkan kebutuhan untuk melakukan pertolongan persalinan dengan bantuan (forcep rendah dan ekstraksi vacuum) dan operasi sesaria meningkat.

Respon Psikologis

Ibu bersalin dalam tahapan kala dua persalinan yang mengalami stress (cemas, takut dan gelisah), dapat mengakibatkan pelepasan hormone yang berhubungan dengan stress meningkat (ß-endorfin, hormone adrenokortikotropik/ACTH, kortisol dan epinefrin), sehingga dapat menyebabkan distosia pada kala dua.

Sumber stress dapat bervariasi pada tiap individu, tetapi faktor yang paling berpengaruh terhadap kejadian distosia/kala dua memanjang adalah nyeri dan tidak adanya pendukung.

Tirah baring dan pembatasan gerak ibu dapat menambah stress psikologis yang berpotensi menambah stress fisiologis akibat imobilisasi pada ibu bersalin yang tidak mendapat pengobatan.

Referensi:

  1. Bobak, Lowdermilk, Jensen (Alih bahasa: Wijayarini, Anugerah). 2005. Buku Ajar Keperawatan Maternitas, edisi 4. EGC, Jakarta.
  2. Cunningham, et.al. 2010. E-book Williams Obstetrics, edisi 23. The Mc Graw-Hill Companies, USA.
  3. Fraser, Cooper (Alih bahasa: Rahayu, et.al.). 2009. Myles, Buku Ajar Bidan, edisi 14. EGC, Jakarta.
  4. JNPK-KR. 2008. Asuhan Persalinan Normal. JNPK-KR Depkes RI, Jakarta.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s