Are You ‘KEPO’ Enough ?!

Posted on Updated on

Pasti teman-teman sering dengar kata ‘KEPO’ kan ? Tapi sudah tahu belum apa itu ‘KEPO’ ? Nah, kalau belum tahu, biar saya beri tahu… ‘KEPO’ itu singkatan berbahasa Inggris : Knowing Every Particular Object, atau kalo arti bahasa hokiannya (bahasa gaul gitu….): orang yang selalu ingin tahu setiap urusan khusus orang lain. Menurut saya arti ‘KEPO’ dari asal muasalnya (bahasa hokian) lebih berkonotasi negatif. Misal: seorang pasangan yang selalu curiga dengan pasangannya, kemana-mana selalu ditanya/diinterogasi, pasti dibilang: “ah, KEPO baget si lu?”. Bisa juga seorang teman yang selalu ingin tahu urusan temannya, katakanlah si A, tanya si B tentang urusan si C, mengenai bagaimana hubungan si C dengan si Z, juga dijuluki “si KEPO”. Bisa juga orang yang sukanya stalking sos-med nya orang lain yang masuk dalam daftar targetnya…. Heheeee……. Siapa hayo ?! itu juga disebut KEPO, dan masih banyak lagi. Intinya istilah ‘KEPO’ berkonotasi negatif.

Pertanyaannya, boleh tidak sih kita memiliki sifat ‘KEPO’ ?

Kepo1

Menurut pandangan saya, ‘KEPO’ itu tidak selalu berkonotasi negatif, bisa juga berkonotasi positif, misal kita ‘KEPO’ tentang sesuatu yang bersifat ilmiah atau mengandung unsur pengetahuan? Nah, seperti Thomas Alfa Edison yang menemukan bola lampu dan penemuan-penemuan lain yang sangat berguna? Bukannya beliau itu ‘KEPO’ banget ya? Ribuan kali melakukan percobaan, tidak pantang menyerah, sampai menemukan penemuan luar biasa, kalau tidak ‘KEPO’ mana mungkin ? Ada juga yang sangat terkenal Albert Einstein, dengan teori relativitasnya. Ke-‘KEPO’-annya terhadap model dan alat mekanik membuat beliau menjadi salah satu ilmuwan yang paling berpengaruh terhadap bidang science abad ini, bahkan majalah Time menganugerahkan beliau sebagai “tokoh abad ini” pada tahun 1999. Walaupun sempat dianggap sebagai pelajar yang lambat (dikisahkan bahwa beliau menderita dyslexia/kesulitan membedakan huruf), namun keseriusannya terhadap hobinya tersebut membuahkan hasil. Dua kisah tersebut, merupakan penemuan yang saya rasa semua orang tahu, dan dapat menjadi contoh bahwa sesuatu yang luar biasa bermula dari rasa keingintahuan (KEPO).

Pada bidang saya (kebidanan) juga banyak ditemukan “penemuan-penemuan” ilmiah yang sangat membantu dalam pelaksanaan pelayanan kebidanan. Salah satu yang ingin saya share, adalah penemuan dari bidan yang luar biasa, bunda Mugi Rahayu, seorang bidan yang menjalankan praktek mandiri di Jogjakarta. Ke-‘KEPO’-annya akan metode persalinan yang islami dan ayat-ayat dalam QS. Maryam, menghantarkan beliau untuk mengembangkan “Persalinan Maryam “. Konsep persalinan ini merupakan konsep persalinan yang baru, dan hal ini dapat disebut sebagai suatu ‘invention’. Saya pribadi memberikan apresiasi yang luar biasa kepada beliau.

Poin/pelajaran yang ingin saya share dari apa yang saya tulis adalah tentang ‘keingintahuan’ dan ‘ketertarikan’. Bahwa setiap keberhasilan dimulai dari dua hal ini, juga didukung oleh niat atau kemauan. Niat Anda berapa karat ? 24 karat, 20 karat, 16 karat, atau tidak berkarat sama sekali…. Heheeeee….. Poin selanjutnya adalah: ambillah sisi positif dari setiap hal yang terjadi yang nampak sebagai sesuatu hal yang negatif. Dan poin terakhir adalah bahwa setiap orang dilahirkan ‘dengan sebab’, yang maksudnya adalah tidak ada seorangpun yang dilahirkan dengan sia-sia. Tugas manusia adalah menjadi khalifah di muka bumi, yang mempunyai kontribusi positif bagi agama, bangsa dan negaranya. Jadi, pada setiap kekurangan atau kelemahan pasti ada kelebihan yang luar biasa. Positif thinking, maju terus, tetap berusaha.

Keberhasilan merupakan hasil dari proses panjang, katakanlah secara kuantitatif ada pada angka 1000. Bilangan 1-999 adalah langkah panjang yang harus dilalui untuk mencapai angka tersebut. Jadi, jangan pernah menyerah apapun kondisi yang harus dilalui. Ingat filosofi batu yang bisa berlubang hanya karena ditetesi air ? Siapapun kita, apapun latar belakang keluarga dan pendidikan kita, asal punya minat dan niat yang “full’, inshaaAllah cita-cita atau mimpi kita akan terwujud dan barokah, aamiin. So, stay positive, be confident, and get success.

Now, are you ‘KEPO’ enough for something that whispering your soul ?

(By. Oshigita Sweet ^_^)

 

# Kata-kata bijak dari Thomas Alfa Edison:
1. Jenius adalah 1% inspirasi dan 99% keringat. Tidak ada yang dapat menggantikan kerja keras.
2. Keberuntungan adalah sesuatu yang terjadi ketika kesempatan bertemu dengan kesiapan.
3. Saya tidak patah semangat, karena setiap usaha yang salah adalah satu langkah maju.

One thought on “Are You ‘KEPO’ Enough ?!

    […] Sumber foto utama : oshigita.wordpress.com […]

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s