Penanggulangan Akseptor KB Bermasalah

Posted on

Setiap metode kontrasepsi yang ditawarkan memiliki keunggulan dan kekurangan. Respon di tubuh akseptor berbeda-beda sesuai dengan keadaan kesehatannya secara menyeluruh. Kekurangan dari metode kontrasepsi yang ditawarkan diantaranya bahwa metode kontrasepsi memiliki angka kegagalan dan memiliki efek samping penggunaan, serta komplikasi yang dapat timbul akibat dari interaksi metode KB dengan keadaan akseptor (penyakit, obat yang dikonsumsi, gaya hidup). Namun dalam hal ini, setiap efek samping dan komplikasi yang ditimbulkan dari penggunaan metode kontrasepsi, dapat diatasi/ditanggulangi. Bidan sebagai salah satu pemberi pelayanan KB di masyarakat, juga bertugas menangani efek samping/komplikasi yang dialami akseptor atas penggunaan metode kontrasepsi, sesuai dengan kewenangannya.

family_planning

A.    Penanganan efek samping metode KB sederhana

  1. Kondom
    1. Iritasi lokal pada penis: pastikan pada kondom tidak terdapat bahan tambahan, jika timbul reaksi pada setiap penggunaan, gunakan metode lain dan bantu klien memilih metode lain.
    2. Kondom rusak atau bocor sebelum pemakaian: buang dan pakai kondom yang baru atau gunakan spermisida.
    3. Kondom bocor saat berhubungan: pertimbangkan pemberian Morning After Pil.
    4. Mengurangi kenikmatan berhubungan seksual: gunakan kondom yang lebih tipis atau ganti metode kontrasepsi lain.
  2. Diafragma
    1. Infeksi saluran kemih: berikan antibiotik, sarankan mengosongkan kandung kemih pasca senggama atau gunakan metode kontrasepsi lain.
    2. Rasa nyeri pada tekanan terhadap kandung kemih/rektum: lakukan penilaian kesesuaian ukuran forniks dan diafragma, bila terlalu besar, coba ukuran yang lebih kecil. Lakukan follow up masalah yang telah ditangani.
    3. Timbul cairan vagina yang berbau: periksa adanya IMS (Infeksi Menular Seksual) atau benda asing dalam vagina. Sarankan lepas segera diafragma pasca senggama. Apabila kemungkinan ada IMS, lakukan pemrosesan alat sesuai dengan pencegahan infeksi.
    4. Luka dinding vagina akibat tekanan pegas diafragma: hentikan penggunaan diafragma untuk sementara dan gunakan metode lain. Bila sudah sembuh, periksa kesesuaian ukuran forniks dan diafragma.

B.    Penanganan efek samping metode KB modern

1) Pil

Terjadi amenorhoe

–     Pastikan hamil atau tidak, jika tidak hamil maka tidak diperlukan tindakan khusus, cukup lakukan konseling.

–     Bila amenorhoe berlanjut, atau hal tersebut membuat klien khawatir, maka lakukan rujukan ke dokter kandungan.

–     Bila hamil, hentikan pil, lanjutkan kehamilan dan yakinkan klien bahwa pil yang telah diminumnya tidak memberikan efek terhadap janin.

–     Bila diduga terjadi kehamilan ektopik, lakukan rujukan.

Perdarahan bercak/Spotting

–     Lakukan tes kehamilan atau pemeriksaan ginekologik.

–     Apabila tidak menimbulkan masalah kesehatan/tidak hamil, tidak perlu tindakan khusus.

–     Jelaskan kembali bahwa efek samping ini biasa terjadi pada penggunaan 3 bulan pertama dan akan berhenti.

–     Apabila klien tetap tidak menerima keadaan tersebut, bantu memilih metode kontrasepsi lain.

Mual, pusing/muntah

–     Tes kehamilan atau pemeriksaaan ginekologi, bila tidak hamil berikan konseling cara minum pil yang benar.

2) Suntik

Amenorrhoe

–     Jelaskan kembali efek samping KB suntik.

–     Pastikan kehamilan, jika tidak hamil maka tidak perlu diberi pengobatan khusus, jelaskan bahwa darah haid tidak berkumpul dalam rahim.

–     Bila klien tidak menerima kelainan haid tersebut, suntikan sebaiknya tidak dilanjutkan, bantu klien memilih jenis alat kontrasepsi yang lain.

–     Bila klien hamil, hentikan penyuntikan dan jelaskan bahwa hormon yang terdapat dalam suntik KB sedikit sekali pengaruhnya terhadap janin.

Perdarahan

–     Jelaskan bahwa perdarahan ringan/bercak (spotting) sering dijumpai, namun tidak berbahaya. Apabila tetap berlanjut lebih dari 3 bulan pemakaian, perlu dicari penyebab perdarahan tersebut. Sedangkan apabila tidak ditemukan penyebabnya, maka tanyakan pada klien apakah masih tetap ingin menggunakan metode kontrasepsi suntik, jika tidak bantu klien memilih metode kontrasepsi yang lain.

–     Bila ditemukan penyakit radang panggul atau penyakit akibat hubungan seksual, klien perlu diberi pengobatan yang sesuai, klien dapat terus melanjutkan penggunaan kontrasepsi suntik.

–     Bila perdarahan banyak/memanjang (lebih dari 8 hari) atau dua kali lebih banyak dari perdarahan yang biasanya dialami pada siklus haid normal, jelaskan bahwa hal tersebut biasa terjadi pada bulan pertama suntikan.

–     Bila gangguan tersebut menetap, perlu dicari penyebabnya, dan bila ditemukan kelainan ginekologik, klien perlu diobati/dirujuk.

–     Bila perdarahan yang terjadi tidak dapat diterima klien/mengancam kesehatan klien, maka hentikan penyuntikan, bantu klien memilih metode kontrasepsi yang sesuai.

3) Implant

Amenorrhea

–     Pastikan kehamilan, apabila tidak hamil, lakukan konseling tidak perlu penanganan khusus.

–     Bila klien tidak dapat menerima keadaannya, cabut implant dan anjurkan menggunakan kontrasepsi lain.

–     Bila terjadi kehamilan, dan klien ingin melanjutkan kehamilan, cabut implant dan jelaskan bahwa hormon progestin sintetik pada implant tidak berbahaya bagi janin.

–     Bila diduga terjadi kehamilan ektopik, rujuk klien.

Perdarahan bercak/Spotting

–     Jelaskan kembali bahwa perdarahan ringan/bercak sering ditemukan terutama pada tahun pertama panggunaan.

–     Bila klien tetap saja mengeluh dan merasa tidak nyaman atas keluhannya dan ingin tetap melanjutkan pemakaian, maka dapat diberikan pil kombinasi selama satu siklus dan berikan Ibuprofen 3x800mg selama 5 hari, perdarahan akan terjadi setelah pil kombinasi habis.

–     Apabila terjadi perdarahan lebih dari biasanya, maka berikan 2 tablet pil kombinasi untuk 3-7 hari dan kemudian dilanjutkan dengan satu siklus pil kombinasi, dan atau berikan 50µg ethynilestradiol atau 1,25mg estrogen equein konjugasi untuk 14-21 hari.

Ekspulsi batang implant

–     Cabut kapsul yang ekspulsi, periksa apakah kapsul yang lain masih di tempat, dan apakah terdapat tanda-tanda infeksi pada daerah insisi.

–     Apabila tidak ditemukan adanya tanda-tanda infeksi dan kapsul yang lain masih berada pada tempatnya, pasang kapsul baru satu buah pada tempat insersi yang berbeda.

–     Bila ada infeksi, cabut seluruh kapsul yang ada dan pasang kapsul baru pada lengan yang lain, atau anjurkan klien menggunakan metode kontrasepsi lain.

Infeksi pada daerah insersi

–     Bila terjadi infeksi tanpa nanah, bersihkan dengan sabun dan air, kemudian berikan antiseptik, lalu berikan antibiotik oral yang sesuai untuk 7 hari.

–     Untuk sementara implant tidak dilepas, ditunggu satu minggu, klien diinstruksikan kembali dalam satu minggu.

–     Apabila setelah satu minggu keadaan luka tidak membaik, cabut implant dan pasang implant yang baru pada sisi lengan yang lain atau cari metode kontrasepsi lain yang sesuai.

–     Apabila ditemukan abses, bersihkan dengan antiseptic, lakukan insisi dan alirkan pus keluar, cabut implant, lakukan perawatan luka, dan berikan antibiotika oral yang sesuai selama 7 hari.

Berat badan naik/turun

–     Informasikan kembali pada klien tentang efek samping implant terhadap peningkatan berat badan, apabila terjadi perubahan berat badan 1-2 kg, maka hal ini masih dapat dikatakan normal.

–     Kaji ulang diit klien apabila terjadi perubahan berat badan 2 kg atau lebih.

–     Apabila perubahan berat badan ini tidak dapat diterima, maka bantu klien mencari metode kontrasepsi lain.

4) Intra Uterine Devices (IUD)

Perdarahan

–     Yakinkan klien bahwa jumlah darah haid atau perdarahan diantara haid menjadi lebih banyak pada pengguna AKDR terutama pada beberapa bulan pertama.

–     Lakukan evaluasi penyebab-penyebab perdarahan lainnya dan lakukan penanganan yang sesuai jika diperlukan.

–     Jika tidak ditemukan penyebab lainnya, beri NSAID (Non Steroid Anti Inflamatory) seperti ibuprofen selama 5-7 hari.

–     Jika perdarahan masih terjadi dan klien merasa sangat terganggu, tawarkan metode pengganti bila klien ingin menghentikan penggunaan AKDR.

Kram dan nyeri

–     Jelaskan bahwa spasme otot rahim dan dismenorhoe dapat terjadi pada pengguna AKDR, khususnya dalam beberapa bulan pertama.

–     Cari penyebab perdarahan dan beri penanganan yang sesuai jika diperlukan.

–     Jika tidak ditemukan penyebab yang lainnya, lakukan rujukan, sementara berikan Asetaminophen atau Ibuprofen setiap hari pada beberapa hari pertama menstruasi.

–     Jika perdarahan masih terjadi dan klien merasa sangat terganggu, tawarkan metoda pengganti bila klien ingin menghentikan penggunaan AKDR.

Penanganan keluhan benang AKDR

–     Jelaskan bahwa keluhan ini umum terjadi dan bukan masalah yang serius. Petugas akan mencoba untuk memeriksa kembali dan mencoba menghilangkan keluhan yang ada.

–     Pastikan AKDR terpasang baik dan tidak ada bagian-bagian yang terlepas sebagian

–     Jika AKDR terpasang baik pada tempatnya, lakukan perbaikan dengan menggunting benang hingga tidak menimbulkan gangguan atau melepas AKDR apabila setelah perbaikan masih ada keluhan.

–     Saat dilakukan perbaikan benang dengan memotong benang, maka guntinglah benang dengan tepat sehingga tidak menonjol keluar dari mulut rahim (muara cerviks). Jelaskan pula bahwa benang AKDR tidak lagi keluar dari mulut rahim dan pasangannya tidak akan merasakan juluran benang tersebut. Kemudain buatlah catatan untuk klien bahwa benang telah terpotong rata setinggi permukaan cerviks (penting dicantumkan guna kemudahan saat mencabut AKDR).

C.    Penanganan efek samping metode KB mantap

1) Tubektomi

 Reaksi alergi anestesi

–     Menjelaskan sebab terjadinya bahwa adanya reaksi hipersensitif atau alergi karena masuknya larutan anestesi lokal ke dalam sirkulasi darah atau pemberian anestesi lokal yang melebihi dosis.

–     Reaksi ini dapat terjadi pada saat dilakukan tindakan operasi baik operasi besar atau kecil.

 Infeksi atau abses pada luka

–     Menjelaskan sebab terjadinya karena tidak terpenuhinya standar sterilitasi alat dan ruangan operasi serta pencegahan infeksi, atau kurang sempurnanya teknik perawatan luka pasca operasi.

Perforasi rahim

–     Menjelaskan sebab terjadinya, karena elevator rahim didorong terlalu kuat ke arah yang salah, teknik operasi yang cukup sulit dan peralatan yang kurang memadai, serta keadaan anatomi tubuh yang rumit (biasanya posisi rahim hiperretrofleksi, adanya perlengketan pada rahim, dan pasca keguguran).

–     Terangkan mengenai teknik yang dipakai pada tubektomi serta anatomi tubuh manusia.

Perlukaan kandung kencing

–     Menjelaskan sebab terjadinya, karena tidak sempurnanya pengosongan kandung kencing.

–     Terangkan mengenai teknik yang dipakai pada tubektomi serta anatomi tubuh manusia.

Perlukaan usus

–     Menjelaskan sebab terjadinya karena tindakan yang tidak sesuai prosedur, teknik operasi yang cukup sulit dan peralatan yang kurang memadai, serta keadaan anatomi tubuh yang rumit.

–     Terangkan mengenai teknik yang dipakai pada tubektomi serta anatomi tubuh manusia.

Perdarahan mesosalping

–     Menjelaskan sebab terjadinya karena terpotongnya pembuluh darah di daerah mesosalping.

2) Vasektomi

Reaksi alergi anestesi

–     Reaksi ini terjadi karena adanya reaksi hipersensitif/alergi karena masuknya larutan anastesi lokal ke dalam sirkulasi darah atau pemberian anastesi lokal yang melebihi dosis. Penanggulangan dan pengobatannya adalah dengan Komunikasi Informasi Edukasi (KIE) untuk menjelaskan sebab terjadinya reaksi.

Perdarahan

–     Biasanya terjadi perdarahan pada luka insisi di tempat operasi, dan perdarahan dalam skrotum. Penyebab terjadinya perdarahan tersebut karena terpotongnya pembuluh darah di daerah saluran mani dan atau daerah insisi.

–     Penanggulangannya perdarahan dihentikan dengan penekanan pada pembuluh darah yang luka apabila terjadi pada saat operasi.

Hematoma

–     Hematoma ditandai dengan adanya bengkak kebiruan pada luka insisi kulit skrotum. Hal ini disebabkan karena pecahnya pembuluh darah kapiler. Penanggulangannya dilakukan dengan tindakan medis yaitu memberikan kompres hangat, kemudian beri penyangga skrotum, dan bila perlu dapat diberikan salep anti hematoma.

Infeksi

–     Gejala/keluhan apabila terjadi infeksi yaitu adanya tanda-tanda infeksi seperti panas, nyeri, bengkak, merah dan bernanah pada luka insisi pada kulit skrotum. Penyebab infeksi ini karena tidak dipenuhinya standar sterilisasi peralatan, standar pencegahan infeksi dan kurang sempurnanya teknik perawatan pasca operasi.

Granuloma sperma

–     Granuloma sperma yaitu adanya benjolan kenyal yang kadang disertai rasa nyeri di dalam skrotum. Penyebabnya adalah keluarnya spermatozoa dari saluran dan masuk ke dalam jaringan sebagai akibat tidak sempurnanya ikatan vas deferens.

–     Apabila granuloma sperma kecil akan di absorpsi spontan secara sempurna. Bila granuloma besar rujuk ke RS untuk dilakukan eksisi sperma granuloma dan mengikat kembali vas deferens, namun biasanya akan sembuh sendiri. Rasa nyeri dapat diatasi dengan pemberian analgetik.

Gangguan penis

–     Meningkatnya gairah seksual (libido) dan menurunnya kemampuan ereksi (impotensi) merupakan keluhan yang sering dialami oleh pria setelah operasi. Kemungkinan besar disebabkan oleh gangguan psikologis (baik yang meningkat libidonya ataupun yang impotensi), karena secara biologis pada vasektomi produksi testoteron tidak terganggu sehingga libido (nafsu seksual) tetap ada.

–     Penanggulangan dari efek samping ini tidak perlu dilakukan tindakan medis, namun perlu dilakukan psikoterapi.

D.   Rujukan akseptor KB bermasalah

Pada beberapa laporan ilmiah dijelaskan bahwa terjadi peningkatan akseptor Metode Kontrasepsi Efektif Terpadu (MKET), yang berupa metode kontrasepsi hormonal, IUD dan steril. Dengan meningkatnya jumlah akseptor KB tersebut, maka pemerintah/ pemberi pelayanan KB dituntut untuk meningkatkan pelayanan yang lebih tinggi kualitasnya dan suatu upaya pengayoman akseptor yang lebih baik. Dalam rangka peningkatan kualitas layanan dan upaya pengayoman akseptor ini, maka sistim rujukan merupakan salah satu hal yang penting yang perlu diketahui oleh setiap elemen yang terkait dengan pelayanan KB (petugas, calon/akseptor, lembaga, dan masyarakat).

Sistim rujukan dalam mekanisme pelayanan MKET merupakan suatu sistim pelimpahan tanggung jawab timbal balik, baik secara vertikal maupun horizontal kepada fasilitas/unit pelayanan yang lebih kompeten, terjangkau dan rasional, serta tidak dibatasi oleh wilayah administrasi, yang terjadi pada kasus atau masalah yang berhubungan dengan penggunaan MKET. Unit pelayanan yang dimaksud disini yaitu menurut tingkat kemampuan dari yang paling sederhana berturut – turut ke unit pelayanan yang paling mampu.

Tujuan Rujukan

  1. Terwujudnya suatu jaringan pelayanan MKET yang terpadu disetiap tingkat wilayah, sehingga setiap unit pelayanan memberikan pelayanan secara berhasil guna dan berdaya guna maksimal, sesuai dengan tingkat kemampuannya masing – masing.
  2. Peningkatan dukungan terhadap arah dan pendekatan gerakan KB Nasional dalam hal perluasan jangkauan dan pembinaan peserta KB dengan pelayanan yang makin bermutu tinggi serta pengayoman penuh kepada masyarakat.

 Jenis Rujukan

Rujukan MKET dapat dibedakan atasa 3 jenis yaitu sebagai berikut :

  1. Pelimpahan kasus
  2. Pelimpahan pengetahuan dan keterampilan
  3. Pelimpahan bahan – bahan penunjang diagnostik.

Sasaran Rujukan

1) Sasaran Obyektif

–     PUS yang akan memperoleh pelayanan MKET

–     Peserta KB yang akan ganti cara ke MKET

–     Peserta KB MKET untuk mendapatkan pengamatan lanjutan.

2) Sasaran subyektif

Petugas – petugas pelayanan MKET di semua tingkat wilayah.

Tata Laksana Rujukan

  1. Internal antar petugas di satu Puskesmas
  2. Antara Puskesmas Pembantu dan Puskesmas
  3. Antara masyarakat dan Puskesmas
  4. Antara satu Puskesmas dan Puskesmas yang lain
  5. Antara Puskesmas dan Rumah Sakit, laboratorium atau fasilitas pelayanan kesehatan yang lain
  6. Internal antara bagian/unit pelayanan di dalam satu rumah sakit
  7. Antar rumah sakit, laboratorium atau fasilitas pelayanan lain dan Rumah Sakit, Laboratorium atau fasilitas pelayanan yang lain.

Rujukan bukan berarti melepaskan tanggung jawab dengan menyerahkan klien-klien ke fasilitas pelayanan kesehatan lainnya, akan tetapi karena kondisi klien yang mengharuskan pemberian pelayanan yang lebih kompeten dan bermutu melalui upaya rujukan. Untuk itu, dalam melaksanakan rujukan harus telah pula diberikan:

  1. Konseling tentang kondisi klien-klien yang menyebabkan perlu dirujuk
  2. Konseling tentang kondisi yang diharapkan diperoleh di tempat rujukan
  3. Informasi tentang fasilitas pelayanan kesehatan tempat rujukan yang dituju
  4. Pengantar tertulis kepada fasilitas pelayanan yang dituju mengenai kondisi klien saat ini, riwayat kesehatan sebelumnya, serta upaya/tindakan yang telah diberikan
  5. Bila perlu diberikan upaya mempertahankan keadaan umum klien
  6. Bila perlu, kartena kondisi klien, dalam perjalanan menuju tempat rujukan harus didampingi perawat/bidan
  7. Menghubungi fasilitas pelayanan tempat rujukan dituju agar memungkinkan segera menerima rujukan klien.

Fasilitas pelayanan kesehatan yang menerima rujukan, setelah memberikan upaya penanggulangan dan kondisi klien telah memungkinkan, harus segera mengembalikan klien ke tempat fasilitas pelayanan asalnya dengan terlebih dahulu memberikan:

  1. Konseling tentang kondisi klien sebelum dan sesudah diberi upaya penanggulangan
  2. Nasehat yang perlu diperhatikan klien mengenai kelanjutan penggunaan kontrasepsi
  3. Pengantar tertulis kepada fasilitas pelayanan yang merujuk mengenai kondisi klien berikut upaya penanggulangan yang telah diberikan serta saran-saran upaya pelayanan lanjutan yang harus dilaksanakan, terutama tentang penggunaan kontrasepsi.

Simpulan

Beberapa efek samping yang ditimbulkan dari penggunaan metode kontrasepsi idealnya dapat diatasi oleh akseptor dengan tepat. Untuk itu diperlukan kemampuan bidan dalam memberikan konseling kepada akseptor tentang penanganan efek samping dan komplikasi dari setiap metode kontrasepsi. Motivasi dan apresiasi dari bidan sebagai salah satu pemberi pelayanan KB di masyarakat yang cukup berpengaruh penting diberikan kepada akseptor atas keikutsertaannya menjadi bagian dari proram KB. Bidan juga dituntut untuk dapat melakukan kerja sama dengan pemberi pelayanan KB yang lain. Hal ini sebagai upaya penanganan rujukan KB yang adekuat atas penanganan komplikasi yang mungkin timbul yang bukan menjadi kewenangan bidan.

Segala upaya tersebut merupakan suatu cara yang dapat dilakukan bidan ataupun pemberi pelayanan KB yang lain untuk dapat memberikan pengayoman terhadap akseptor KB, sehingga keberhasilan program KB untuk dapat mewujudkan keluarga kecil berkualitas dapat tercapai.

Rujukan

  1. Anonim. 2011. Skripsi: Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Rendahnya Akseptor Kontap Pria. http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1/112/jtptunimus-gdl-nurulhiday-5581-2-babii.pdf. Diunduh 23 Mei 2012 pkl. 10.15.
  2. Arum, Diah. 2011. Panduan Lengkap Pelayanan KB Terkini. Jogjakarta: Nuha Medika.
  3. BKKBN. 2004. Panduan Upaya Peningkatan Peserta Kontrasepsi Mantap. Jakarta.
  4. Hartanto, Hanafi. 2004. KB dan Kontrasepsi. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan.
  5. Joewono, HT. 1995. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka.
  6. Saifuddin, BA. 2008. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka.
  7. Varney, Helen. 2007. Asuhan Kebidanan. Jakarta: EGC.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s